Macam – Macam Lembur

Well teman teman, udah agak lama juga saya belum post tulisan di blog saya ini. Karena kesibukan kerja sambil kuliah jadi belum sempat lagi untuk update tulisan disini. Akhir Рakhir ini saya lagi senang banget baca buku yang mengarah kepada Building Character kaya buku 7 habits nya Dr. Stephen Covey, menurut saya buku itu poweful banget biar kita punya pertimbangan yang lebih matang dalam menjalani hidup. Tapi tulisan kali ini sama sekali tidak me-review buku itu ya, saya cuma ingin menuliskan pemikiran saya tentang macam Рmacam lembur atau overtime, tapi sebelumnya saya mau buat disclaimer dulu ya. 

” Tulisan ini murni pemikiran pribadi saya, kalau anda merasa setuju sah – sah saja. Atau sebaliknya kalau merasa perlu melakukan koreksi monggo kita diskusi dengan cara yang arif dan bijaksana, silahkan tinggalkan komentar pada kolom yang disediakan “

Lembur by the Definition

Sebelum kita ngalor ngidul ngobrolin macam – macam lembur, alangkah eloknya kita menyamakan persepsi dulu tentang apa itu lembur. Saya ingin menggunakan definisi yang paling mudah diterima oleh khalayak ramai aja lah … yakni Kamus Besar Bahasa Indonesia. Dalam KBBI lembur di definisikan sebagai :

definisi_lembur_kbbi

Jadi clear ya lembur disini adalah pekerjaan dinas yang dikerjakan di luar jam (waktu) dinas. Oh iya tulisan ini juga gak membahas tentang lembur dibayar dan gak dibayar. Jadi buat anda yang kerjanya sebagai HRD santai aja, tulisan ini gak ada tendensi untuk ngompor – ngomporin karyawan biar gak pada mau lembur kok xixixix #damaiItuIndah :).

Oke teman teman, biasanya jam ngantor karyawan swasta di Jakarta standar sih ada yang jam 08:00 s/d 17:00, ada yang jam 09:00 s/d 18:00. Bahkan ada juga yang benar – benar fleksibel, yang penting kerja selama 8 jam kerja dan 1 jam istirahat. Jadi menurut saya peraturan jam kerja di kita udah cukup manusiawi kok, jujur saya pernah ngobrol sama salah satu vendor saya yang tinggal di Shenzen China. Kata dia, mostly orang – orang disana kerja sampai dengan 12 jam sehari, hehe paling kalo kita di Jakarta waktu kita bukan abis sama kerjaan, tapi abis sama macet di jalan hehe :).

Oke deh kita langsung masuk aja pada pembagian lembur menurut Muhammad Ghufron, dan gak perlu juga sih ditanya darimana sumber nya karena ini adalah hasil perenungan pribadi zzzz. Jadi kalo setuju ya sukur, enggak setuju juga aku rapopo.

Lembur yang Bersifat Insidental 

Di industri pengembangan perangkat lunak yang saya jalani saat ini, hal kaya gini udah biasa. Menurut saya lembur yang sifatnya insidental kaya gini gak terjadi setiap hari, alias hanya terjadi pada waktu – waktu tertentu misalnya ketika ada bug stopper yang bikin departemen lain gak bisa kerja kalau bug itu belum di fixing.

Untuk lembur yang kaya gini, buat saya no excuse memang harus di fix saat itu juga, apalagi kalau jadi stopper buat orang lain waduh kasian orang lain jadi gak bisa kerja. Setidaknya pengerjaan hal yang insidental ini di selesaikan sampai dengan solusi yang dituju, walaupun solusi itu bisa jadi ada yang sifatnya solusi sementara (temporary solution) ada juga yang solusi permanen, intinya ini harus dikerjain.

Kemudian kita juga perlu me-review seberapa sering bug atau permasalahan yang mengharuskan lembur yang sifatnya insidental ini terjadi ? kalau sering banget harus dicari akar masalahnya sehingga dijadikan prioritas agar gak bikin karyawan lembur tiap hari :). hehe enggak ding, yang bener agar gak bikin orang lain berhenti kerjaan nya gara – gara bug yang ada di system kita :) positif banget kan bahasa gua hehe.

Lembur yang Bersifat Kejar Target

Wah ini sih gak usah ditanya, saya pikir lembur jenis ini nih yang suka bikin karyawan pada keki hehe apalagi kalo gak dibayar lembur nya zzz (staff HRD please damai itu indah). Iya maksud saya gini, lembur yang sifatnya kejar target adalah lembur yang bertujuan agar deliver proyek sesuai dengan timeline yang disusun diawal. Ciri – ciri lembur yang kaya gini antara lain kalo udah ngerasa kerjaan keteteran, biasanya juga lembur jenis ini bisa dilakukan berhari – hari setidaknya sampai target terpenuhi.

Guys jujur saya pernah mengalami lembur jenis ini dalam salah satu proyek yang saya terlibat di dalamnya. Capek sih, tapi ternyata ada hikmah dibalik semua kejadian yang berlaku di alam semesta ini :) . Hikmahnya adalah kita jadi tau betapa pentingnya perencanaan yang matang tentang sebuah proyek terutama Sistem Informasi, eits .. tapi gak serta merta juga ini kesalahan manajer proyek, kadang – kadang manajer proyek nya udah bagus bikin plan, bisa jadi ada push dari kekuatan yang lebih tinggi dari dia yang bikin dia harus lebih meringkas lagi timeline development. Atau bisa juga software yang kita bikin banyak bug nya, jadi gak siap release ngubek aja deh benerin bug kita sendiri hehe bingung kan lo mau nyalahin siapa kalo udah kaya gitu.

Menurut saya gak perlu juga mencari siapa yang salah, yang perlu kita lakukan adalah belajar dari kesalahan. Balik lagi ke pembahasan bahwa lembur yang kaya gini buat saya lebih fleksibel. Artinya bahwa kita sebagai karyawan bisa juga menilai apakah kerjaan kita still on the right track atau enggak. Buat saya as long as kita bisa measure kerjaan kita masih sesuai target lembur yang kaya gini bisa di hindari, meanwhile kita bisa lebih berkonsentrasi untuk pengembangan diri kita. Mungkin kita bisa oprek teknologi baru atau ilmu – ilmu baru yang belum kita ketahui, tapi please take note ya para manager bahwa oprek yang sifat nya pengembangan kaya gini gak wajib dilakukan di kantor, walaupun kalau mau dilakukan di kantor mungkin lebih menarik karena bakalan ada diskusi interaktif diantara team member yang lain.

Lembur Atas Dasar Solidaritas Teman

Lembur yang model kaya gini biasanya lahir karena rasa solidaritas, misalkan dalam satu team semua anggota lembur terus ada satu yang gak ikutan lembur, hehe kebayang kan palingan besoknya di sindir – sindir. Well buat saya lembur yang kaya gini hukumnya mubah aja. That means kalau target anda udah terpenuhi dan anda merasa cukup solider dengan kawan kawan anda yang harus mengejar target mereka masing – masing itu okay, tapi kalo anda gak ikutan lembur juga menurut saya mereka gak berhak juga tuh untuk nyindir – nyindir hehe.

Simple aja sih menurut saya, mungkin aja kita punya aktivitas lain, atau yang paling buruk adalah bisa jadi kawan – kawan anda gak se-produktif anda selama jam kerja (waduh galak amat gua yak hehe). Ya memang ini sedikit arogan di dengar, tapi itu sering kejadian juga kok. Pas kita lagi sibuk – sibuknya seharian kerja, kadang mereka asik chattingan sama bini di rumah (bagi yang udah nikah), atau sama pacar (bagi yang udah punya cewek) otherwise chattingan di group ngerumpi (bagi yang jomblo :) ). Jadi ini menurut saya gak sehat.

Lembur Atas Dasar Solidaritas dengan Bossss

Waduh susah nih di jelasin, gua cuma takut bos gua dikantor baca postingan gua ini, abis gitu besoknya gua di kasih tugas banyak biar bisa nemenin dia sampe malem zzzzz. hehe … Jadi gini saya pernah dengan dari temen yang dulu pernah kerja di Jepang, kata dia di Jepang itu sampe akhir tahun 2002 masih ada tuh budaya nungguin bos sampe malem, alias gak enak pulang kalo bos belum pulang. Dan pada akhirnya dirasakan culture kaya gini bikin mereka jadi gak produktif.

Buat saya pribadi yang jenis ini di sesuaikan aja, ada dependency task gak dengan bos, misalnya kita di minta nunggu dia selesai meeting, karena abis itu akan ada meeting internal dengan team, kalo kaya gitu ya jangan pulang dulu lah, lo bisa ngelayap kemana dulu biar gak suntuk nungguin dia meeting. hehe

Oke guys, segitu dulu pemikiran saya tentang macam macam lembur, mudah – mudahan bermanfaat untuk segenap bangsa dan negara…. Merdeka …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>