Menumbuhkan Minat Baca Pada Anak

Well, beberapa hari belakangan ini saya mulai belajar merubah kebiasaan bermain sosmed dengan mendengarkan podcast. Ternyata Google Podcast itu cukup informatif banget terlebih disana ada banyak channel audio books yang bisa jadi alternatif kalau kita gak sempat baca buku. Barangkali ada yang belum familiar dengan audio books, audio books podcast itu bentuknya kaya suara podcast yang dibawakan sama seseorang sambil dia bacain sebuah buku. Biasanya dalam satu kali podcast, dia bacain satu bab. Bagi saya ini bagus banget sangat membantu khususnya untuk kita yang udah lumayan sibuk dan gak sempat baca buku. Bisa sambil didengerin di tengah tengah kepadatan LRT atau kereta pas berangkat atau pulang kerja.

Bagi saya podcast, channel youtube (tentu saja yang informatif ya) ataupun e-book adalah bentuk baru literasi digital yang cukup membantu. Meskipun tetap aja, sensasi membaca buku fisik gak bisa tergantikan, mulai dari membalik halaman demi halaman, nandain bagian yang penting pake stabilo adalah sensasi terindah dari membaca buku.

Sebagai seorang calon ayah, saya juga udah mulai concern untuk menyiapkan cara bagaimana membentuk budaya literasi di keluarga kecil kami. Sambil cari – cari referensi, tiba – tiba saya teringat ke masa kecil saya dulu tentang bagaimana sih kedua orang tua saya menumbuhkan minat baca ke anak.

Mungkin saya sedikit cerita dulu tentang latarbelakang saya dan keluarga. Bahwa saya termasuk generasi 90an yang berasal dari keluarga biasa aja. Bapak saya guru ngaji dan ibu saya PNS tamatan SMEA (teman – teman ngerti lah gimana gaji PNS sebelum era Gus Dur). Sungguhpun begitu, saya masih ingat betul bagaimana budaya literasi sudah ada di keluarga kami.

Kira – kira awal 90an, waktu itu saya masih kecil banget belum bisa baca. Ibu saya langganan majalah Bobo (Bobo teman bermain dan belajar, begitu slogannya waktu itu). Meskipun saat itu belum bisa baca, tapi majalan Bobo menarik banget karena cerita bergambar dan kadang kadang suka dapat bonus juga kaya poster, foto, dll. Saya masih inget dulu Bobo pernah ngasih bonus foto keluarga Kerajaan Inggris Lady Diana, Pangeran Charles dan Pangeran Harry. Dari bonus foto itu di kemudian hari saya lumayan curious tentang sejarah kerajaan Britania Raya.

Kira kira pertengahan 90an (sebelum krisis 98) kita udah pindah ke Bekasi, saya ingat betul Bapak saya punya lemari buku isinya kitab – kitab kuning. Dan saya suka banget waktu itu ngikut Bapak saya ngajar ngaji ke rumah tetangga (beliau ngajar majelis taklim bapak – bapak & ibu – ibu keliling dari rumah ke rumah). Selama ngaji saya duduk disebelah Abah, dan saya lihat bagaimana beliau menterjemahkan kitab kuning kata perkata. Bukan cuma itu aja, beliau juga suka mutola’ah (mentelaah) kitab bareng dengan guru ngaji saya di Musholla (Alm. Ust. Sodikin). Selama sesi telaah itu, biasanya saya dipangku abah, rule nya waktu itu simple, boleh ikut tapi gak boleh berisik, wkwkw.

Sampe saya lumayan dewasa, Ibu saya masih berlangganan majalah untuk bacaan, kaya misalnya majalan Sportif (waktu saya dulu masih senang bola), majalah Alkisah (waktu jaman saya kuliah gandrung banget sama Habaib) dan salah satu kebiasaan Abah saya adalah suka ninggalin buku diatas meja. Intinya di rumah orang tua dulu, kita gak kekurangan bacaan sih, dan mungkin secara gak langsung itu mempengaruhi alam bawah sadar saya untuk jadi suka baca.

Well, dari pengalaman ini mungkin beberapa point yang bisa saya jadikan planning untuk membina minat baca ke anak adalah sebagai berikut :

1. Mulai dengan bacaan yang menarik untuk anak (yang ada gambarnya, warna warni)

2. Keliatannya perlu beli printer, mengingat toko buku udah semakin berkurang. Jadi rencana cari materi e-book yang bagus, terus di print sendiri.

3. Porsi pengenalan yang berimbang, mungkin bisa dengan tema agama (kisah nabi & rasul), tema alam (hewan), tema astronomi (bintang, planet, dll).

4. Lebih dari semua itu, konsistensi dari kita selaku orang tua biar membentuk kebiasaan itu sampai dewasa, gak cuma 1 atau 2 hari aja.

One thought on “Menumbuhkan Minat Baca Pada Anak

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>