Dakwah Ust. Arifin Ilham yang menyentuh qalbu

Sabtu ini saya berkesempatan menghadiri majelis dzikir di masjid dekat rumah orang tua saya di Bekasi, majelis dzikir itu dimulai pada jam 10 pagi WIB dan berakhir ba’da Dzuhur. Majelis Dzikir itu dihadiri oleh Ust. Muhammad Arifin Ilham, yup .. siapa yang tidak kenal dengan sosok beliau. Suaranya yang khas, serta ceramah agamanya yang begitu menyentuh menjadi daya tarik tersendiri untuk aku ikut hadir dalam acara tersebut.

Ust. Muhammad Arifin Ilham membina majelis dzikir yang bernama adz – dzikra di daerah Sentul, Bogor dan masjid yang terkenal yang menjadi markas nya adalah Masjid Muammar Qaddhafi. Sebenarnya menghadiri acara majelis dzikir beliau bukan yang pertama kali bagiku, tetapi entah kenapa ada kesan tersendiri ketika mengikuti acara dzikir bersama beliau.

Jujur kalau di pikir – pikir sebenarnya dzikir yang beliau pimpin sangatlah simple dan tidak begitu lama. Beliau memimpin dzikir dan tausiah kurang lebih hanya 30 menit. Dan lantunan dzikir yang beliau sampaikan juga tidak begitu panjang, hanya lantunan Asmaul Husna. Namun entah kenapa dengan 30 menit tersebut aku benar – benar merasakan hati ini begitu terkoyak. Entah mungkin karena beliau memimpin dengan penjiwaan yang begitu dalam sehingga mampu membawa suasana. Tidak terasa air mata ikut berlinang tatkala berdzikir.

Terlepas dari semua itu, jujur aku kagum dengan sosok pribadi Ust. Muhammad Arifin Ilham beliau bercerita sekilas saja tentang perjalanan dakwah nya dari daerah ke daerah di seluruh Indonesia. Dan aku pun tidak bisa membayangkan betapa berat nya tantangan dakwah beliau. Sabtu pagi beliau mengisi acara Live di salah satu stasiun televisi swasta, setelah itu tadi beliau bercerita langsung pergi ke daerah Cibubur untuk mengisi acara yang sama, selesai acara di Cibubur beliau bertolak lagi ke daerah Bekasi, tidak sampai disitu beliau juga bercerita setelah acara ini beliau akan pergi ke daerah Kalimantan. Huh…. tidak pernah aku bayangkan untuk menjalankan hidup seperti beliau. Tapi itulah ulama, mereka selalu memiliki jiwa ingin membenahi ummat ini. Dan beliau juga berpesan kepada kami jama’ah yang hadir bahwasanya dakwah bukan hanya tugas ulama, melainkan tugas kita semua yang mengaku beriman.

Di tengah kesibukannya berdakwah dengan jadwal yang padat itu beliau juga ternyata masih mampu untuk membaca Al-Quran dalam sehari 1 Juz. Entah bagaimana rasa lelah yang beliau jalani .. tidak pernah di bayangkan oleh ku .. berapa jam sehari beliau tidur..? karena malam harinya beliau juga rajin sholat malam. Dan satu hal lagi yang membuat ku kagum dengan sosok pribadi beliau, tadi beliau mengatakan :

“Kalau ada yang membid’ahkan Dzikir secara jahr dan berjama’ah seperti yang kita lakukan, maka hargailah pendapat mereka.. bagaimana pun juga mereka adalah saudara kita juga.. kita kedepankan rasa persatuan dan kesatuan di dalam Ummat Islam”

Beliau juga tidak segan – segan mengkritik penguasa, beliau juga mengkritisi jabatan tangan presiden kita dengan Hillary Clinton .. yup.. saya setuju dengan pendapat beliau, tidak pantas seorang laki – laki Muslim menyentuh wanita yang bukan mahram nya terkecuali sudah halal baginya seperti istrinya sendiri. Beliau juga sampaikan bahwa beliau pernah menyampaikan kepada presiden agar istrinya berjilbab untuk menutup aurat. Sungguh.. aku kagum dengan beliau.. namun begitu .. beliau juga tetap manusia biasa, yang pasti mempunyai khilaf dan kesalahan.

Aku hanya bisa mendoakan semoga Allah SWT terus menjaga ulama – ulama yang istiqomah di dalam berdakwah di jalan – Nya. Dan mudah – mudahan akan terus terlahir Ust. Arifin Ilham yang kedua, ketiga, ke empat dan seterusnya yang dapat ikut membantu dakwah risalah kemuliaan ini ke seluruh dunia.. dan juga Allah SWT lindungi beliau dan keluarganya dari fitnah – fitnah orang yang tidak suka dengan dakwah beliau..  Amin

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>